Khamis, Julai 09, 2009

terpinga, tertanya, di dalam dilemaku.

aku dari dulu lagi tak suka doktor gigi. tak tahulah sama ada aku tak suka, atau aku takut sebenarnya, atau kedua-duanya. tapi aku tahu punca aku mula tak suka doktor gigi.

MULUT LASER TAK ADA INSURANS

ya, sebab itu aku tak suka doktor gigi. aku ingat lagi satu ketika masa aku sekolah rendah. mak paksa aku jumpa doktor gigi untuk buat scaling sebab gigi aku teruk, banyak sangat plak (alhamdulillah selama aku hidup ini gigi aku tak berlubang, kalau tak, jenuh juga aku nak pergi berjumpa dengan orang yang aku tak suka).

sampai-sampai saja, aku jumpa jururawat dia. jururawat dia komen gigi aku. komen ikhlas dengan lemah-lembut lagi berhikmah tak apa juga. ini tidak, perli ayat-ayat pedas lagi kaw-kaw lepas itu nak marah-marah. aku akui lah kan aku malas gosok gigi sebelum tidur (sampai sekarang pon) tapi cakap elok-elok kan boleh. aku sebagai kanak-kanak waktu itu kenalah pujuk elok-elok sikit.

bila buat scaling, doktor gigi pula bebel-bebel. satu hal lagi bebel-bebel kaw-kaw nak marah-marah. stres aku masa itu. dahlah ganas (bagi aku lah masa itu). sejak itu, aku nekad kalau tak kena paksa, aku tak akan lagi jumpa doktor gigi (doktor gigi yang datang sekolah terpaksa jumpa sebab tak boleh elak. aku tak reti lari dari sekolah masa itu).

masa isi borang kemasukan ke universiti, aku pernah terfikir untuk meletakkan kursus pergigian sebagai pilihan pertama sebab:

1. aku boleh buat scaling gigi sendiri. tak payah jumpa doktor gigi.
2. aku akan jadi doktor gigi yang baik. takkan bebel-bebel sebab aku faham perasaan orang yang dilukai oleh doktor gigi dan kuncu-kuncunya.
3. aku akan jadi doktor gigi yang lemah-lembut. tak ganas.

tapi tak jadi. sebab aku takut nak cabut gigi orang (perhatian: aku tak pernah cabut gigi di klinik gigi atau cabut sendiri. semuanya ayah aku yang cabutkan). lagi satu sebab, gigi aku tak cantik. hehe. (kesudahannya aku letak sebagai pilihan kesepuluh memang sah-sahlah tak dapat.haha)

tadi aku belek-belek gigi aku. teruk je aku rasa. malu dengan diri sendiri. mungkin aku terpaksa jumpa doktor gigi kali ini. dah bertahun-tahun aku tak jumpa doktor gigi. kali terakhir masa sekolah. tapi aku takut. dan aku tak sanggup menghadapi orang-orang yang bermulut laser (kalau ada) komen gigi aku macam nak rak sebab aku memang sedar gigi aku tak elok pon (ego ego tak nak jumpa doktor gigi).

berikut adalah reaksi mereka yang aku sayang sewaktu aku mengutarakan keegoan aku tak nak jumpa doktor gigi:

ayah: alaa..dia pun makan nasi jugak.berak busuk jugak. apa nak takut? (kan best kalau rumah kita ada peralatan pergigian semua. orang buat scaling dengan ayah je senang. sebab ayah serba boleh, gunting rambut boleh, baiki paip boleh, semua boleh).

kakak:kau pergi klinik swasta. doktor gigi tak marah-marah. aku pergi hari tu. (ye ye oww je tak marah-marah. tapi tak sanggup aku nak bayar beratus. kalau dah kerja tak apa juga)

mak: pergilah jumpaa. doktor baik-baiklah. (ye ke mak. mak temankan laaa). dah besar-besar, pergilah sendiri. (huhu)



nak jumpa? ke tak nak jumpa?
haih.


-habis-

3 ulasan:

anumz sarah berkata...

Kumpa je biskot. Sebab ko dah besar bleh marah doktor tu balik. hehe...

Are::Teem berkata...

dibaH aku juatak suke doctor gigi!trauma siot!!!

biskott berkata...

anum: hehehe. berusaha!

ateem:betul betul betul. fobia pon ada.hahaha.